Black Moustache

Sabtu, 16 Februari 2013

#GalauTime 8

Hmmmhh lama ya nggak jumpa, gue berasa bangkit dari hibernasi. Ya tau sendiri kan, GalauTime butuh beberapa persen bubuk mesiu, eh maksud gue bubuk kegalauan. Kalau yang nulis nggak galau, ya tulisannya nggak bakalan galau.

Jadi Sabtu malem ini udah siap baca GalauTime ? Lanjuuttt ? Okelah.. yang mau baca kakinya diatas.. Btw gue lagi along way from home, lagi nggak di SBY nih. Coba aja tebak lagi dimana..

Sabtu malem ini gue mau bahas tentang cinta, iya cinta, gue tekankan lagi gue mau bahas tentang cinta kawan-kawan.

Apa Fad ? TINJA ?

Buseet dah lo, ngerti gue ngerti lo udah nggak percaya sama cinta. Cinta emang rumit, cinta itu sulit dimengerti pakai logika. Karena cinta bukanlah tentang fisika, melainkan tentang bahagia dan hati yang teraniaya. Jadi topik kita malam ini adalah "Mencintai orang yang sudah punya pasangan".

Cinta emang buta, meskipun banyak yang bilang kalau honda beat dan honda jazz itu beda. Kadang kita PDKT sama dia, tapi jadiannya malah sama temennya. Kadang juga kita tau kalau dia udah punya pacar, tapi tetep aja ngotot supaya bisa jadian. Sebenernya ada dua perbedaan antara "CINTA" dan "SAYANG".

Cinta : Rasa ingin memiliki, mempunyai orang lain.
Sayang : Hasrat ingin membuat orang lain bahagia bersama kita.

Entahlah sayangnya sama siapa. cintanya sama siapa kek itu urusan lo. Inget cinta dan sayang itu nomor satu, kelamin itu nomor dua cuy.. Jadi mau lu homo atau kagak resiko ditanggung penumpang lah.

Jadi ceritanya gue lagi jatuh cinta nih sama cewek, anggap aja nama dia Jamilah. Jamilah ini cewek, dan dia udah punya pacar yang namanya Bambang. Jamilah dan Bambang ini udah bertahun-tahun pacaran, mereka menjalani suka dan dukanya bersama-sama. Mulai dari seneng, bosen bahkan sampai eneg.. Sampai ada saatnya jarak harus memisahkan Jamilah dan Bambang. Akhirnya mereka berdua memutuskan untuk menjalani Long Dick Relationship. LDR mereka terbukti berjalan sukses, meskipun lebih banyak dukanya daripada mesranya.

Suatu hari Bambang merasa bahwa hubungan mereka semakin terasa hambar, namun Jamilah tidak kehabisan akal. Jamilah terus menerus menambahkan vetsin, garam dan kecap ke dalam cerita mereka berdua. Namun Bambang semakin merasa bahwa tidak ada kecocokan lagi diantara mereka. Akhirnya status hubungan mereka berganti menjadi "Gantung".

Gue yang merasa ada "chemistry" dengan Jamilah terus menerus merasa bahwa ada rasa diantara kita. Meskipun gue ragu, gue galau.. Gue tau ngedeketin orang yang udah punya pacar itu buang-buang waktu, gue tau senyum-senyum sama orang yang udah punya pacar kayak Jamilah itu buang-buang tenaga.

Hal ini logikanya emang salah banget, gue jatuh cinta dan itu sama Jamilah yang jelas-jelas udah punya Bambang. Sampai suatu hari Jamilah bilang kalau dia juga punya rasa ke gue. Hati gue yang tadinya kusam, menjadi sedikit terang. Karena Jamilah memberikan kode "lampu hijau".

Meskipun begitu, Jamilah justru terus menerus larut dalam tangisan. Jamilah terus mempertahankan hubungannya dengan Bambang. Gue udah bilang berkali-kali ke Jamilah "Hi everything gonna be allright honey..". Tapi Jamilah terus merasakan rasa takut yang dalam, yang menghantuinya setiap saat. Kian hari kondisi kesehatan Jamilah melemah, tubuhnya lesu, dan semangat hidupnya berkurang. Gue yang nggak tega terus menerus menghibur Jamilah, memberinya support dan harapan bahwa masih ada gue yang bakalan nemenin dia dalam suka dukanya.

Jamilah berterima kasih banyak sama gue, karena udah mau nyemangatin dia lagi. Gue yang merasa lampu hijau udah di depan mata, mengutarakan seluruh maksud gue. Tapi Jamilah bilang, dia takut gagal move on, dia takut kalau gue cuma bakal jadi pelampiasannya aja. Gue sendiri galau, gue tau ini resikonya gede banget. Mungkin gue bakal kena patah hati akut dan terpaksa di infus indomie selama satu tahun.

***

Setelah denger cerita gue diatas, mungkin lo tau gimana rasanya. Perasaan cinta itu emang nggak pernah salah, mau lo utarain ke siapa kek. Itu hak lo, tapi lo udah siap belum nanggung resikonya ?

Mungkin banyak diantara kalian yang ngalamin hal sama kayak gue. Rasa nyaman emang susah buat diciptain, rasa nyaman itu anugerah. Dan sayangnya gue merasa nyaman dengan seseorang yang jelas-jelas udah punya pacar.

Terus fad apa gue salah ? Gue perusak hubungan orang lain ya ?

Totally wrong ! Kalau lo bisa bikin dia bahagia lebih dari bahagia yang dikasih pacarnya maka lo adalah malaikatnya. Tapi kalau lo malah nyia-nyiain dia gitu aja, gue terpaksa bilang kalau lo itu perusak hubungan orang lain. Toh untuk apa memiliki jika tak bisa membuatnya bahagia ?

Terus fad gue harus gimana dong ? Sekarang gue serba salah nih..

Yang perlu lo lakuin cuma satu, yaitu buat dia bahagia. Kalau lo berani nyatain cinta lo, berarti lo ingin memiliki. Kalau lo udah berani nyatain cinta, lo juga harus bikin dia bahagia. Bukannya membuat dia semakin merana dengan drama yang lo buat. Bikin dia bahagia, bikin dia percaya kalau dia dapet orang yang tepat.

Tapi mungkin gue akan terus ngejalanin hubungan gue sama Jamilah, meskipun gue tau peluang untuk berhasilnya nggak seberapa. Menurut gue dapetin cewek cantik, dan sempurna itu gampang. Tapi ngerasa nyaman dan cocok sama orang lain itu susah. Karena Cinta itu pilihan, bukan paksaan
Buktinya banyak artis-artis yang kawin cerai, padahal mereka pasangan yang kalau beranak keturunannya bakalan cakep abis. Tapi mereka malah cari yang bikin mereka nyaman, meskipun kalau beranak hasilnya malah jadi "abis cakepnya".

"Menurutku CINTA itu sama dengan LIGA SEPAKBOLA di INDONESIA karena ribet dan sulit dimengerti ~" - @5CahyaS

Buat lo yang ngerasain hal yang sama kayak gue, pesan gue cuma satu "Menyayangi seseorang itu nggak pernah salah, tapi nggak semua yang kita sayangi dapat kita miliki".

Selamat Malam, semoga Sabtu Malem kali ini lebih baik daripada Sabtu Malem kemarin.. Wassalam.


Ping your blog, website, or RSS feed for Free

13 komentar:

  1. pertamax gan. salam blog walking. semangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo pikir ini kaskus ? bahaha gue galau :')

      Hapus
  2. kalo ane, belum pernah jatuh cinta sama cewe, yang pernah cuma suka aja. kalo nembak itu pun karena suka bukan karena cinta, karena masih butuh bertapa untuk dapetin makna cinta sebenarnya.

    sekarang ane jomblo, gunain rasa suka dan cinta cuma untuk oreang yang tepat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah ini beda versi lagi nih, cinta dan suka. It's okey, don't be a guy xD

      Hapus
  3. yaa, bener juga sih menurut lo, kalo paksaan dan ujung-ujungnya menderita mah bukan cinta itu namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahhh !!! Ketauan deh kalau cintanya maksain haha

      Hapus
  4. emang gak ada yg sempurna soal cinta ya? ada aja yg jadi problema hhe
    tp itulah cintaa~ :D

    BalasHapus
  5. aduuuh bahasnya cinta..its so cimplicated.. #maklumjomblo

    BalasHapus
  6. dan menurut kamu, kamu harus bagaimana kalo di posisi "jamilahnya"?
    simply complicated.. aaakk :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. it's really complicated, in one way jamilah loves his boyfriend very much, but she also has similar feeling like I love her.

      Hapus

Komentar apa aja boleh, asal yang sopan ya. Biar semua kalangan bisa baca, dan nggak ada yang merasa dirugikan. Kritik dan sarannya gue tunggu loh :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...